Assalamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh.

Menyambung postingan sebelumnya ya teman-teman. Bagi yang belum baca mending baca dulu deh di sini : [Hamil Dulu Nikahnya Nanti]. Jadi setelah tau dapet garis 2 lalu cari info dokter Sp.OG, kami pun ke dokter untuk memastikan kehamilan ini. Oiya kami ke dr. Murti Sp.OG di solo karena waktu itu kami masih tinggal di solo. Prakteknya setiap Rabu sore dan Sabtu pagi. Dokternya ramah, tapi periksanya lumayan cepet sih jadi kayak terkesan buru-buru gitu karena antriannya banyak mungkin, jadi kalau mau nanya-nanya dipersiapkan atau di catat aja biar gak ada yang kelewatan ya.

Disana nanti ketika masuk akan disambut sama perawatnya, terus ditanya-tanya, ditimbang dan di tensi juga terus kita diminta nunggu. Deg-degan dan seneng banget ketika antri. Mayoritas setiap pasien gak ada 5 menit udah keluar lagi. Cepet banget kan?

Akhirnya tiba giliran kami. Langsung di USG. Nah ternyata hasil USG pertama kali baru kelihatan kantong kehamilan aja nih, dedeknya belum kelihatan. Alhasil kami agak sedikit gimana gitu, tapi terus berdoa semoga bukan pertanda buruk. Kemudian kami diminta balik 3 pekan lagi gitu. Nah, kemudian saya cerita ke ibu saya. Sepekan kemudian saya pulang ke Ngawi, ibu saya antusias banget karena mau dapet cucu pertama. Saya diajak periksa lagi ke dokter Sp.OG di Ngawi (dr. Farida Chasidijah, Sp.OG). Tapi hasilnya sama ternyata, baru kelihatan kantong kehamilan saja. Emang harus sabar dulu. Hehe

hasil-usg-pertama-kali [annafisfamilyblog]
Hasil USG Baru Kelihatan Kantong Kehamilan.

Setelah 3 pekan, kami balik lagi ke dokter di solo. Alhamdulillah kali ini dedek udah kelihatan alias kehamilannya berkembang. Masyaa Allah, seneng banget rasanya. Jadi fix ini hamil guys. Alhamdulillah. Mual-mual jelas masih berlanjut ya, lemes, pusing, gak doyan makan. Nikmat banget pokoknya. Gak masalah yang penting dedek sehat aja, itu harapan semua bumil (ibu hamil) sih. Hehe.

Segitu dulu pengalaman pertama kali ke dokter Sp.OG ya teman-teman. Selanjutnya, kami ke puskesmas juga, karena bumil kan harus punya “buku pink”, nah di dokter ngga dapet, bisa sih beli, tapi kata perawatnya, kalo di puskesmas gratis, hehe. Sekalian aja deh ke puskesmas periksa lagi. Wkwk

Pertama, periksa di puskesmas ngawi, di testpack lagi, karena puskesmasnya butuh bukti gitu katanya, tapi belum dapet buku ternyata karena masih awal banget kehamilannya. Terus, pas di solo ke puskesmas lagi nih, akhirnya dapet buku pink nya. Alhamdulillah. Tenang, ngga di testpack lagi kok, udah cukup main testpack nya. Wkwk. Cuma di cek aja kehamilannya, ditanya-tanya gitu. Waktu itu udah 4 bulan hamilnya.

Sejak itu, rutin juga ke puskesmas tiap bulan selain ke dokter Sp.OG. Jadi selama hamil saya periksa di dokter Sp.OG dan di puskesmas juga. Dokternya ngga ngisi buku pink soalnya, yg ngisi kalo pas ke puskesmas aja. Itu pengalaman saya guys, kalau ada yg kurang jelas boleh banget tanya.

Postingan berikutnya tentang tips agar cepat hamil dan drama nikmatnya menjalani kehamilan ya guys. Penasaran ngga? Penasaran dong, biar saya semangat ceritanya. Hehe

Segini dulu ya cerita kali ini, terimakasih sudah sabar membaca, semoga mendapatkan manfaatnya. Aamiin.
Wassalamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh. ~April

Similar Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *