Assalamu’alaikum.
Apa kabar teman-teman? Sudah bersyukur kan hari ini? Semoga sehat dan bersemangat ya biar bisa dapat manfaat setelah membaca cerita ini. Kali ini saya ingin cerita tentang pengalaman saya selama hamil 9 bulan ini. Buat yang belum tau, saya hamil anak pertama ya, jadi mohon maaf jika mungkin agak lebay atau gimana. Mungkin nanti kalo dikasih amanah lagi anak kedua bakal beda cerita lagi. Karna memang setiap kehamilan, apalagi beda orang akan beda-beda ceritanya guys. Kalo kata orang, bawaan bayi emang beda-beda gitu. Hehe

Nah, ceritanya dimulai dari awal kehamilan ya, buat yang belum baca cerita tentang dapetin 2 garis merah dan usg pertama kali, bisa baca dulu ya. Kalo mau sih. Hehe

Baca Juga :

Hamil Dulu Nikahnya Nanti

Ternyata Begini Hasil USG Pertama Kali

Oke, seperti yang sudah saya ceritakan sebelumnya, awalnya saya merasa seperti masuk angin, mual, meriang sampai akhirnya positif hamil. Pasti sudah banyak yang tau ya kalau lama hamil dibagi menjadi 3 trimester.

Trimester pertama, saya full mual-mual, walaupun jarang banget sampai muntah, tapi pernah juga. Lalu hampir tiap hari pusing, lemas, bahkan nggak doyan makan. Liat atau cium bau makanan seenak apapun rasanya eneg aja, padahal saya orangnya lumayan doyan makan alias ngga terlalu pilih-pilih kalau soal makanan. Udah tiduran seharian juga rasanya masih nggak nyaman.

Trimester pertama perut belum kelihatan buncit dan berat badan juga naiknya ngga drastis jd masih biasa aja. Oiya, btw saya orangnya jarang nimbang, tapi pas cek ke dokter pertama kali pas hamil beratnya 43,5 kg. Sebelum hamil emang rata2 segitu sih, paling mentok 45an. Tiga bulan pertama gitu guys ceritanya.

Terus pas minggu ke 12, mulai tuh, krasa ada kedut di perut. Nah tapi ngga tau itu debay apa organ pencernaan wkwk. Soalnya dari sebelum hamil juga pernah kedut2 gitu perut. Cuma ya positive thinking aja si debay mulai gerak cuma belum terlalu kerasa karna emang masih kecil.

Lanjut trimester kedua. Ajaib guys, mendadak mulai kuat nih, sampe heran saking terbiasa lemes, mual dll. Lemes mulai berkurang bahkan berangsur hilang, mual juga, mulai doyan makan seperti biasa. Aktifitas agak banyak juga mulai biasa. Padahal sebelumnya cuma bisa tiduran aja, karna kalo buat aktivitas agak lama bawaannya pengen pingsan aja. Capek banget padahal ga ngapa-ngapain juga. Naik motor bentar aja rasanya kayak lamaaa banget.

Nah pas 18 minggu nih, kerasa tendangan pertama kali. Masyaa Allah. Rasanya kayak ditendang kecil dari dalem perut gitu. Kaget dan bahagia banget. Terasa makin nyata kalo di dalem perut ada janin. Alhamdulillah. Masih belum aktif dan sering, jadi setiap hari nungguin momen ditendang itu. Baru lega kalo udah ngrasain, ya tandanya insyaa Allah debay sehat.

Trus 26 minggu mulai aktif banget. Geraknya makin sering. Pas udah mulai nendang itu, saya ngrasanya sering di sebelah kiri guys. Kemudian terus seperti itu tiap hari sampai minggu ke 26 ngrasain gerakannya mulai aktif, kerasa banget gitu ada yang gerak-gerak di perut. Alhamdulillah. Oiya, gerakan itu nggak 24 jam gerak terus ya, hehe. Ya sesekali aja, tapi dipastikan tiap hari harusnya ada gerakan. Kalo udah hampir seharian ga aktif aja pasti jadi nunggu-nunggu dan khawatir. Soalnya udah terbiasa gerak aktif kok tiba-tiba ga gerak. Maklum ibu baru.

Lanjut minggu ke 29 nih, debay mulai kerasa nendang di berbagai arah. Yang biasanya di kiri, ini mulai kerasa di kanan, kadang di atas kadang di bawah. Masyaa Allah. Semakin nyata aja rasanya kalau di dalam tubuh ini ada tubuh lain. Alhamdulillah. Gak lama, di 31 minggu, nendangnya makin aktif banget, sampe rasanya tuh mungkin debay lagi muter, meliuk, dll. Perut sampe kadang kelihatan benjol sana sini. Masyaa Allah.

Di minggu 31 itu saya merasakan gatal-gatal parah di bagian perut. Sebelumnya juga sih, tapi nggak parah. Kenapa gatal? Karena perut makin besar, jadi kulitnya melar gaes, buat lebih jelasnya bisa googling ya. Selain itu, di minggu itu, saya juga ngrasain mual lagi, lemes lagi. Kalo kata mbah google, itu biasa terjadi di trimester 3. Oke jadi jalani dan nikmati saja, ngga usah panik. Hehe.

Tapi di trimester 3 ini mual dan lemes nya ngga separah trimester pertama kok. Alhamdulillah. Selanjutnya di minggu ke 33, gatal berkurang, geraknya aktif hampir 24 jam, mulai susah bobok karena perut makin besar, gerak gimanapun susah nyamannya. Daaan di minggu 33 itu saya ngrasain kontraksi palsu. Mungkin. Kenapa mungkin? Karena cuma sekali aja. Hehe

Jadi ceritanya, habis shalat isya saya makan malam, nah disitu tiba-tiba kok perut sakit, sakitnya tapi di bagian atas. Sakit yang ga pernah saya rasain sebelumnya, jadi lah saya anggap kontraksi palsu. Sampe download aplikasi penghitung kontraksi. Setelah di pantau, ternyata ngga teratur, dan tiap kontraksipun lama banget, padahal kalo kontraksi asli, harusnya berlangsung sekitar 1 menit aja. Ini durasinya bisa 5 menit sekali kontraksi, bisa lebih. Kontraksi itu berlangsung sekitar 2 jam an kemudian hilang gitu aja. Sempet mikir kalo mau lahiran, tapi ternyata belum. Alhamdulillah. Biar cukup bulan dulu lah. Hehe.

Lanjut minggu ke 34 perut makin kerasa berat nih, sering terasa keras/kencang gitu juga dan perut bawah udah sering sakit mungkin di desak sama kepala debay.

Lanjut lagi di minggu ke 37, gerakan debay aktif banget, karena udah makin besar juga, jadi kadang kayak bisa ngrasain benjol pantatnya, sikunya, dengkulnya. Lucu, seneng banget pas debaynya gerak-gerak. Sakit ngga? Enggak sih, cuma kadang kaget aja pas aktifitas tiba-tiba ada yang heboh di perut. Hihi.

Berikutnya minggu ke 38 nih, minggu terakhir kehamilan saya. Minggu ini, udah mulai sering nyeri di miss V. Kemungkinan karena kepala debay udah mau masuk panggul juga. Minggu 38 ini saya lahiran. Cerita lengkapnya bisa di baca di birth story ya.

Baca Juga : Birth Story Persalinan Normal

Nah begitu kira-kira ringkasan perjalanan saya hamil 9 bulan. Alhamdulillah saya melahirkan di usia cukup bulan yaitu 38 minggu. Setau saya usia cukup bulan itu mulai 37 minggu dan kehamilan itu maksimal bisa sampai 42 minggu. Kalo udah lebih 42 minggu belum lahir berarti butuh tindakan khusus. Untuk ringkasan ceritanya, memang tidak semua minggu saya jelaskan, itu artinya minggu yang tidak saya sebutkan keadaannya masih sama seperti minggu sebelumnya.

Maaf ya kalo ceritanya kurang jelas, semoga bermanfaat buat temen-temen yang baca. Jadi ibu itu anugerah dan amanah terindah bagi setiap wanita. Perjuangannya luar biasa dan semua pasti punya cerita masing-masing. Bagi yang sudah jadi ibu, bersyukurlah, jaga anak kita baik-baik. Bagi yang belum di beri kesempatan, semoga diberi kesabaran. Allah ngga akan pernah terlambat dalam menentukan sesuatu. Yang belum ketemu jodoh, semangat memantaskan diri ya. Rencana Allah adalah yang terindah. Sampai ketemu di cerita berikutnya. Terimakasih sudah membaca. Wassalamu’alaikum. ~April

Similar Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *