Assalamu’alaikum. Apa kabar temans? Semoga sehat dan bersemangat ya. Jangan lupa bersyukur kalau belum. Kali ini saya ingin cerita tentang proses kelahiran anak pertama saya. Alif Zaki Annafis. Sudah diceritakan suami saya sebenarnya. Bagi temen-temen yang pengen baca versi suami saya bisa langsung baca di sini [Hari Natal Pertama Kali di Keluarga Kami]. Tapi saya pengen cerita versi saya. Hehe. Bismillah.. selamat membaca.

Dimulai dari Sabtu tanggal 4 Januari habis ashar saya merasa ada yang keluar dari miss V, rasanya seperti keluar keputihan gitu. Pas di cek ternyata lendir campur darah sedikit. Jujur kaget campur seneng. Seneng karena pertanda kelahiran mulai jelas munculnya salah satunya ya lendir bercampur darah itu. Kagetnya ya karena tiba-tiba aja, ngga sakit ngga apa, hehehe. Masih santai tuh karena memang ngga kerasa kenapa-kenapa. Biasa aja. Tiap hari emang keputihan, cuma kali ini bedanya campur darah sedikit. Lendir itu ngga keluar terus-terusan juga. Cuma sesekali pas pipis aja.

Lanjut besoknya tanggal 5 Januari, pagi sampai siang saya masih aktivitas kayak biasanya, kalo perut kadang kenceng-kenceng dikit atau debay-nya aktif banget udah biasa, jadi masih aktivitas normal. Tapi pas siangnya jam 2an saya tiduran, tiba-tiba perut kontraksi, rasanya sakit banget, kayak mengkerut gitu. Bisa bayangin ngga? Perut yang besar, penuh, dipaksa mengecil, rasanya kayak gitu kalo saya gambarin. Tapi ngga berlangsung lama dan cuma sekali aja rasanya yang kayak gitu, trus kenceng-kenceng seperti biasa cuma agak lebih sakit aja.

Nah, pas abis ashar, saya BAB, disitu keluar lendir warna coklat, jadi lebih pekat dari yang kemarinnya itu dan lebih banyak. Waduh! Langsung deh teriak panggil suami buat kasih tau. Maklum ya, hamil ini harus dirasain berdua biar adil jadi apa-apa suami harus tau. Siapa lagi yang dikasih tau kalo bukan suami? Lha wong dia yang harus tanggung jawab atas kehamilan ini. Wkwk

Suami juga kaget, apalagi laki-laki kan ngga haid ya, jadi ngga pernah liat begituan. Haha. Kalo perempuan kan haid, jadi tiap bulan liat begituan udah biasa cuma kalo pas hamil liat begituan ngga bisa sesantai kayak pas haid. Ya gimana, pertanda mau lahiran gaes. Anak pertama pula, belum punya pengalaman sama sekali. Suami ya cuma nanya? “Itu apa? Sakit ngga?” Saya bilang, “ya ini pertanda mau lahir, tapi kita ngga boleh panik.”

Waktu itu belum cerita ke siapa-siapa. Soalnya saya sama suami sepakat buat di handle sendiri dulu semampu kami. Takutnya kalo udah ngasih tau keluarga, nanti malah nambah kepanikan, sayanya jadi stress.

Nah tapi mulai sejak itu, pinggang rasanya sakit banget. Sering juga munculnya. Mungkin itu yang namanya kontraksi ya, karena menurut cerita keluarga, kontraksi yang dirasain tiap perempuan bisa beda-beda letaknya. Ada yang ngrasain di pinggang, di anus, di perut. Tiap kehamilan pun bisa beda walaupun orang yang sama. Jadi sejak saat itu pinggang saya sering sakit sampai akhirnya saya memutuskan mulai menggunakan aplikasi penghitung kontraksi yang sudah lama saya download sejak saya mengalami kontraksi palsu di minggu 33.

Kontraksi teratur sampai bikin ngga bisa tidur sama sekali. Rata-rata udah muncul 5-9 menit sekali dan durasinya 30-60 detik. Sampai kasihan sama suami karna saya rewel banget minta di elus pinggangnya. Jadi ikutan ngga tidur. Tapi ya gimana, emang sakit sih. Atau mungkin saya aja yang terlalu ga kuat nahan sakit, entahlah. Yang jelas itu berlangsung sampai besoknya. Sebenernya sejak tanggal 4 itu udah ga bisa tidur karena kontraksi yang sering muncul cuma belum sesering tanggal 5.

Lanjut, tanggal 6 Januari dini hari seperti biasa saya mulai rutin pipis tengah malam sejak trimester 3. Nah keluar lagi tuh lendirnya. Waktu itu sekitar jam 2 dini hari. Ditambah sakit yang makin ngga tertahankan, ga kuat rasanya. Akhirnya kami memutuskan untuk memberitahu ibu saya dan jam 3 dini hari kami berangkat ke RSUD dengan sudah membawa hospital bag. Memang sudah direncanakan mau lahiran di RSUD itu karena dekat juga. Dan tas untuk di bawa ke RS juga sudah siap sejak hamil 7 bulan. Hehe

Sambil nunggu ibu datang, kami siap-siap sambil sedikit-sedikit saya meringis nahan sakit. Lama-lama sakitnya tidak hanya di pinggang tapi pindah ke anus. Gimana ya rasanya? Bingung jelasinnya pokoknya sakit banget menurut saya karena belum pernah ngrasain sebelumnya. Sampai tiap kontraksi, tangan suami jadi korban. Dan di elus pinggangnya itu sangat membantu menenangkan. Walaupun tetep sakit. Jadi sakit kontraksi itu cuma sekali yang mengkerut itu kerasa di perut, selebihnya entah emang ga sakit, atau sakitnya yang kalah sama sakit di pinggang dan anus itu sampai gak kerasa.

Begitu ibu datang, kami langsung berangkat ke RS. Naik motor, saya di bonceng ibu, suami sendiri. Lima menit perjalanan, sampai di RS, ternyata bidannya masih tidur semua, setelah beberapa saat di ketok-ketok sama suami ruang bidannya, akhirnya pada bangun dan saya pun di cek pembukaan. Rasanya? Sakiiiitt banget menurut saya, sampai saya teriak-teriak dan diomelin bidannya juga. Bersyukurlah kalian yang baik-baik aja pas di cek pembukaan. Bagi yang belum pernah, berdoa aja ya. Ingat, cerita tiap orang beda-beda. Hehe.

Sebenernya dari sebelum nikah pun ketakutan terbesar saya ketika hamil yaitu nglahirin, terutama di cek pembukaan, ngeri aja gitu. Nah mungkin itu jadi sugesti buat saya, jadi ketakutan di awal akhirnya jadi kaku dan kesakitan. Selesai di cek pembukaan, ternyata baru pembukaan 1. Kami pun diminta pulang lagi dulu. “Pembukaan 1 bisa berlangsung 1 pekan.” Gitu kata bidannya. Yaudah kami pulang dulu.

Tapi mulai saat itu sampai besoknya lagi yaitu tanggal 7 saya terus merasakan kontraksi, mau makan udah ga doyan rasanya saking ngrasain sakit. Sampai bingung mau tidur sakit, jalan sakit, duduk sakit. Masyaa Allah rasanya. Tapi kalo inget ini demi adek, rasanya rela-rela aja nahannya dan inget adek adalah salah satu kekuatan. Sampe tiap kontraksi, dalam hati selain istighfar saya selalu bilang ke diri sendiri “demi ketemu adek dan surga yang Allah janjikan”. Pokoknya sebisa mungkin nyemangatin diri sendiri. Karena kalo udah kontraksi rasanya cuma butuh semangat aja, udah gak mood ditanya-tanyain. Suami aja kalo nanya-nanya karena khawatir saya langsung refleks teriak marah atau kalo ngga kuat jawab ya diem. Tapi Alhamdulillah suami selalu siaga dampingin selama saya ngrasain sakit. Makasih pak suami. I love you and i know you love me more. Hehe

Selanjutnya tanggal 7 dini hari, kami memutuskan buat cek pembukaan lagi. Saya nggak kuat rasanya. Akhirnya kami cek di bidan desa aja yang lebih dekat, karena saya merasa udah lemes ngrasain sakit 2 hari. Habis shalat subuh, suami cek dulu ke rumah bidan desa yang jaraknya kurang lebih 300 meter dari rumah. Setelah memastikan bidan ada dan bisa melayani, saya pun di jemput dan disana saya di cek pembukaan lagi. Teriak-teriak lagi. Hehe.

Oiya, di RSUD sini, waktu kemaren itu cek pembukaan ga boleh ada keluarga yang dampingi, padahal namanya orang mau lahiran itu butuh banget support orang terdekat. Ya kalo bidannya baik trus mau sabar sih ga papa sendiri, tapi waktu itu, bidannya pada cerewet doang. Ga nyenengin pokoknya. Entah udah pernah lahiran atau belum. Yang pasti kondisi gak nglahirin sama pas hari H ngrasain kontraksi tuh beda gaes.

Sebelum-sebelumnya, bisa aja mempersiapkan diri buat latihan pernafasan lah, atau sugesti diri sendiri buat nggak teriak-teriak lah, latihan ngejan yang bener lah dll. Tapi kalo udah ngrasain kontraksi, semuanya bakal buyar, gak bisa mikir lagi selain pengen cepet nggak sakit lagi. Itu kalo saya sih, ga tau kalo yang lain. Jadi peran orang terdekat sangat penting, karena mereka yang lebih tau dan kenal kita jadi paham gimana ingetin kita, semangatin kita. Bukan cuma formalitas secara teori aja, tapi heart to heart. Kalo bidan mah paling yang di ucapin ya template doang. Walaupun pasti ada banyak bidan yang pengertian dan menyenangkan, tapi alhamdulillah saya belum ketemu. Hehe.

Oke balik ke bidan desa tadi ya. Sebenernya disitu ga boleh juga pas cek pembukaan ditemenin, tapi saya trauma. Huhu. Akhirnya maksa biar suami boleh di dalem nemenin. Dengan terpaksa di bolehin. Karena saya udah teriak kesakitan aja, dan dengan kita kayak gitu bidan akan jadi sebel (mungkin karena faktor pribadi masing-masing sih, alhamdulillah bidannya kurang sabar juga. Hehe). Alhasil pengecekan kurang maksimal kata bidannya. Tapi beliau bilang udah bukaan 3-4.

Kesimpulannya, udah nambah ya berarti. Alhamdulillah. Bidannya sih bilang kalo mau ke RS sekarang gak papa. Tapi sayanya yang trauma, takut kalo disana lama gak lahir-lahir malah stress. Kemudian kami pulang. Saya merasa masih kuat nahan dulu aja, lagian ketuban belum pecah pikir saya. Di rumah, saya udah susah banget makan, kontraksi makin sering. Terus pas di tengah-tengah kontraksi, tiba-tiba saya ngerasa ada yang pecah, terus keluar air. Yakin deh itu ketuban. Ya Allah, Alhamdulillah, makin dekat ketemu adek tapi kok makin takut. Huhu.

Kemudian kami memutuskan berangkat ke RS. Kalo ketuban udah pecah kan tandanya persalinan udah makin dekat lagi. Tapi kali ini saya udah ga kuat kalo harus naik motor, akhirnya suami minta tolong tetangga (baca: saudara yang tinggal di samping rumah. Hehe) yang punya mobil buat anterin ke RSUD. Alhamdulillah. Sampai RSUD, di cek pembukaan lagi. Udah agak kalem nih saya di cek pembukaan, gak teriak-teriak alay lagi. Haha. Udah bukaan 5 ternyata. Langsung deh, dibawa ke ruang bersalin.

Disana sudah ada 2 orang yang mau bersalin juga. Yang 1 pembukaan 6, 1 lagi pembukaan 3. Saya udah lemes tuh sampai ruang bersalin, padahal nanti butuh banyak tenaga buat ngejan. Di suruh makan ga mau, sakit gaes, ga nafsu makan. Ngrasain sakit udah nyita seluruh tenaga dan pikiran saya. Singkat cerita, orang yang bukaan 6 akhirnya yang pertama nglahirin, 2 kali ngejan, karena saya di bilik sampingnya. Alhamdulillah, rasanya termotivasi buat lahiran semudah itu.

Kirain berikutnya saya, tapi ternyata si adek belum terlalu di bawah kepalanya, jadi belum kelihatan. Akhirnya justru yang bukaan 3 yang duluan. Dengan bayi perempuan. Yang pertama tadi bayinya laki-laki. Selang sekitar 1 jam tiba giliran saya. Saya udah ngga punya tenaga buat ngejan. Berkali-kali bidannya cuma bilang “ra obah blas” tiap saya ngejan. Maksudnya si adek sama sekali ngga ke dorong keluar. Padahal saya udah merasa sekuat tenaga.

Oiya, lahiran ini, saya sendiri ya gaes. Ga boleh ditemenin keluarga. Bidan dan perawatnya banyak, ya ada yang baik juga, tapi banyakan yang bicaranya ceplas ceplos. Ya tau sih, kalo lahiran emang sakit, mereka hampir tiap hari mungkin hadapin orang lahiran. Tapi kan ya tetep ga bisa di samain atau di anggap remeh. Taruhannya nyawa lho ini. Dikasih semangat kek, kata-kata positif kek. Kalo ditemenin keluarga kan ada yang bantu semangatin. Tapi ga boleh. Huhu.

Baca Juga : Ternyata Begini Hasil USG Pertama Kali

Saat persalinan itu, yang saya pikirin yang penting adek cepet lahir, kasihan soalnya kalo lama-lama. Udah gak peduli saya gimana sakitnya, gimana ngejan yang bener, nafas yang bener. Udah ga bisa mikir, ditambah kalo di omel-omelin bidan yang sotoy, berasa udah lahiran ribuan kali. Ribuan kalipun namanya lahiran tetep sakit, tetep nyawa taruhannya. Saya udah ga peduli yang katanya pantat ga boleh diangakat, ga boleh banyak gerak, ga boleh ngejan kalo belum di suruh yang semua itu bikin robekan yang gak karuan. Udah gak bisa mikir saking ngrasain sakit.

Akhirnya lahiran di bantu dorong dari atas sama 2 bidan dan 1 bidan yang nolong di bawah. Saya ngejan semampu saya, sampe ga tau apa yang saya rasain, sakitnya perut kontraksi di tambah sakit perut di tekan-tekan buat dorong adek. Tau-tau aja udah ada tangisan adek. Masyaa Allah. Alhamdulillah. Saya sampe ga bisa mikir apa-apa saking seneng banget.

Akhirnya yang ditunggu 9 bulan lahir juga, saya bisa juga ternyata. Saya kira bakal langsung di kasih ke saya buat IMD (Inisiasi Menyusui Dini). Tapi ternyata enggak. Huhu. Ya sudah lah, yang penting adek udah lahir. Sekejap hilang semua sakit yang saya rasain tadi. Berganti rasa penasaran, kangen pengen cepet liat adek.

Persalinan masih berlanjut gaes. Proses lahirnya plasenta (ari-ari). Mungkin ada kali ya yang keluar sendiri, tapi kalo saya pake ditekan-tekan perutnya, dan itu sakit banget rasanya, bahkan masih kerasa sampe beberapa hari kemudia gaes. Perut kayak di remas-remas gitu. Emang ga sesakit kontraksi, tapi ya sakit. Lanjut, proses jahit. Alhamdulillah saya dapet bonus jahitan banyak. Alias diobras. Hehe. Sakit nggak? Hmm. Nggak sih, mungkin karena dikasih bius lokal, tapi pas biusnya hilang, sakitnya dikit juga. Jauh banget sama sakitnya kontraksi.

Hampir 2 jam loh saya di jahit, kaki sampe gemeter rasanya karena harus tetep posisi seperti bersalin. Saya bersalin posisi tidur. Banyak posisi bersalin lainnya sih, silahkan googling sendiri. Tapi kayaknya di RSUD ini gak dikasih pilihan. Ya udah lah ya. Udah lahir juga. Setelah 2 jam saya udah diijinkan dijenguk.

Disitu ibu mertua cium saya dan kasih selamat, melelehlah air mata ini. Gak nyangka beneran sekarang udah jadi ibu. Walaupun udah jadi ibu sejak 9 bulan lalu, tapi sekarang anaknya udah bisa dipegang, udah ada di dunia ini. Saya pun di suapin sambil nunggu mau dipindah ke kamar bersalin, lemes, haus banget rasanya.

Setelah itu pas mau dipindah ke ruang bersalin, saat itulah pertama kali liat wajah adek. Masyaa Allah, anakku, setelah 9 bulan penasaran, akhirnya bisa liat dia. Alhamdulillah, seneng banget. Sebelumnya cuma denger dari pembicaraan bidan aja tentang jenis kelaminnya, beratnya dll. Trus pas ditengah-tengah proses dijahit saya juga tanya, gimana keadaan adek, sehat ngga, lengkap ngga. Jujur, waktu itu mau nanya gitu aja pikir-pikir banget, bukan apa-apa. Tapi tau adek udah lahir aja udah seneng dan bersyukur banget, bahkan ternyata saya juga sehat.

Dari hamil juga ngga berani terlalu berharap, takut keterlaluan rasanya. Maksudnya berharap yang maksa Allah atau over positive thinking sampe ngga mempersiapkan diri atas segala kemungkinan yang terjadi atas keadaan adek atau keadaan saya pasca melahirkan. Takut kalo ternyata ngga sesuai yang saya harapkan. Makanya berharapnya dikit banget. Sambil berdoa diberi yang terbaik. Terutama di beri kekuatan atas apapun nanti yang terjadi. Semua ini kan titipan, mau di titipin apapun, kayak gimanapun, seberapa lamapun kita ga bisa milih dan nentuin. Berharap boleh, tapi jangan keterlaluan, takutnya nanti kalo ga sesuai harapan kita malah lupa bersyukur sama Allah. Gitu lah pokoknya. Ngerti ga sih? Bingung ya?

Pokoknya pas tau adek sehat, lengkap legaaa banget rasanya. Plong. Alhamdulillah. Malaikat kecilku di dunia sudah lahir dengan selamat. Terimakasih sayang, sudah pengertian sejak dalam kandungan, jadi penyemangatnya ummi dan abi. Semoga ummi dan abi bisa jagain adek dengan baik dan kita berjuang bersama biar bisa berkumpul terus sampai di surga ya sayang. Ummi sama abi sayang banget sama dek Alif. We love you baby.

Jadi gitu gaes cerita persalinan saya. Cerita ini murni sharing ya, bukan buat nakut-nakutin bagi yang belum merasakan persalinan. Ingat, tiap kehamilan beda cerita, jadi ngga bisa jadi patokan. Tetep berdoa aja agar diberi yang terbaik menurut Allah dan jangan lupa bersyukur ya. Semoga cerita ini bermanfaat. Next, insyaa Allah bakal ceritain pasca persalinan ya atau sepekan pertama menjadi orang tua. Doain semangat nulis dan dikasih kelonggaran waktu di sela-sela jagain si adek. Hehe. Kalo ada yang kurang jelas boleh banget nanya di comment atau DM IG @aprilianae. Atau mungkin mau request saya cerita apa lagi. Sekian dulu cerita kali ini, sampai ketemu di cerita berikutnya. Wassalamu’alaikum. ~April

Similar Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *